08 April 2011

PRIHATINKAH KITA???

Sebenarnya sebagai masyarakat, adakah kita benar-benar prihatin atau sekadar pentingkan diri sendiri terhadap golongan Orang Kurang Upaya (OKU). Mungkin sesiapa yang selalu menaiki kenderaan sendiri jarang-jarang terlihat atau berada dalam situasi begini. Tapi bagi yang menggunakan perkhidmatan awam situasi begini memang kerap, malah hampir setiap hari.

Thanks Pak Cik Google!
Situasi pertama mmg saya sendiri alami. Masa tu saya terkejar-kejar nak naik LRT pulang dari kerja. Seorang yang buta tercari-cari pintu LRT sendirian sedangkan ada beberapa orang lain yang berdekatannya. Saya yang berada pada gerabak yang paling hujung segera berlari mendapatkan orang buta itu dan menariknya masuk ke dalam LRT. Masing-masing di dalam LRT hanya memandang tanpa rasa sedikit simpati pun.

Berbeza pula beberapa hari lepas. Tetapi ketika itu saya berada agak jauh dari tempat kejadian. Seorang OKU dengan kerusi rodanya menjerit meminta tolong kerana roda kerusi rodanya tersangkut di antara platform dan pintu LRT. Tak sampai beberapa saat beberapa orang datang segera membantunya. Kebetulan pula OKU tersebut memang membawa barang jualannya sekali. Mungkin hasil jualan yang tidak laku pada hari itu. Saya rasa hampir satu gerabak yang penuh orang itu membeli jualannya. Alhamdulillah murah rezeki dia pada hari itu. Hampir habis jualan yang dibawa pulang itu. Saya hanya melihat dari jauh. Ada seorang hamba Allah menghulurkan wang dan berkata, "lebih simpan saja ya". Bersyukur saya melihat masih ada lagi orang yang begitu prihatin. Malah setiap wang yang dihulurkan sebagai bayaran jualannya, dia memohon kepada Allah supaya mereka sihat, murah rezeki dan bahagia selalu. Saya yang memang skeptikal dengan orang berkerusi roda datang untuk memerhati dengan lebih dekat. Manalah tau macam USOP WILCA kann... Memang diseorang OKU. Bukan setakat tak boleh berjalan tetapi fizikalnya pun nampak kekurangan.  Sesungguhnya Allah telah memberi ketabahan untuknya meneruskan kehidupan. Tiada siapa yang minta dilahirkan serba kekurangan. Kalaulah kita berada ditempat mereka, apalah perasaan kita dan bagaimanakah kita menghadapi hari-hari kita....


Jom Join Heartbeat
Sign up HB!Affiliate to enjoy free gift!

Suka ke? Like la

2 ulasan:

  1. terharu sy bce kak...syukur msh ade lg yg prihatin ngn keadaaan sekeliling kita nie kan....

    BalasPadam
  2. terharunya. anak saya adalah salah seorang dari anak istimewa ini. terima kasih kerana tidak menggunakan istilah 'cacat'

    :)

    BalasPadam

Sila tinggalkan komen anda