22 Januari 2011

DAN SEBENARNYA...

*Catatan ini khas untuk dia seorang suami....
*Catatan ini sangat panjang. Jika anda boring jgn baca!



Sebenarnya saya malu untuk menyatakannya. Kelakar pun ada. Tapi inilah cerita yang dipendam dan tak tau bagaimana untuk diluahkan.

Saya malu untuk melafazkannya. Tetapi saya mesti dan mesti untuk mengatakannya. Dulu saya tak pernah kisah pun sama ada dia menyayangi saya sebagai seorang isteri atau kawan yang berkongsi kehidupan. Saya tahu saya menyayanginya tetapi mungkin perasaan itu hanyalah perasaan seorang kawan yang hidup bersama walaupun saya sering terasa jika dia tersalah memanggil nama saya. Sejak mula lagi saya sedar kemungkinan yang harus diterima semasa menerima lamarannya. Dia tidak pernah bercerita tentang itu tapi saya tahu dari keluarganya yang sangat menyayangi saya.

Terima kasih kepada seseorang kerana hadir menyentap kehidupan saya. Kerananya saya mula merasai perasaan itu. Perasaan yang sukar dizahirkan. Perasaan yang sukar dinyatakan. Perasaan yang sukar digambarkan. Perasaan yang sukar dilafazkan. Jantung berdegup kencang, hati berdebar-debar, kepala lutut terketar-ketar, perut terasa kecut sekali. Serbi serbi jadi tak keruan. Adakah saya telah jatuh hati kepada lalink saya.... Oh Tuhan, perasaan ini wujud juga setelah bertahun-tahun lamanya. Rasanya sudah lama perasaan itu hilang. Hilang bersama kekecewaaan dan kesilapan lalu. Alhamdulillah kerana lebih baik cinta itu mekar bertamu di taman hati daripada cinta yang pudar menanti masa. Kannnnnnnnnnnnnn.....

Malam tadi saya mengejutkan lalink dari tidurnya. Saya bertanya kepadanya sama ada dia menyayangi saya atau biasa-biasa saja. Dia menjawab, "Sudah tentulah dia menyayangi saya sepenuh hati". Saya cakap saya nak beritahu dia satu rahsia. Dia bertanya, "Apa dia?". Lalu dengan malu-malu saya berkata "ayang rasa ayang macam baru jatuh hati kali pertama dengan abang". Dia tak berkata apa-apa pun tetapi saya dapat rasakan jantungnya juga berdegup kencang sebagaimana saya. Kelakar kannnnnnnnn....

Sungguh indahnya perasaan ini yang wujud dalam perkahwinan. Tanpa perlu menjaga diri dan membatasi perhubungan. Saya boleh meluangkan masa bersama, mencium dan dicium, memeluk dan dipeluk bila-bila masa tanpa perlu bimbang apa-apa. Berbaur lucaaaahhhhhhhhhsss ke ayat ini??? Tetapi inilah luahan tulus dari hati saya untuk seorang suami yang telah menerima saya seadanya, sentiasa memberi dorongan dan sokongan dalam impian dan kerjaya saya.
Suka ke? Like la

2 ulasan:

  1. woww..cinta kali ke dua ke? hotttt..hehehe...trima kasih follow saya...i follow jugakkk

    BalasPadam
  2. hihi.. bukan cinta kali kedua la tp kali pertama sbb saya kahwin bukannya atas dasar cinta pun. tp kerana kami saling memerlukan seseorg dlm hidup kami.
    anywayvterima kasih follow saya ya... x minta di follow pun cuma blog awak interesting.

    BalasPadam

Sila tinggalkan komen anda